Seniman dan Desainer Muda Indonesia Menggelorakan Queenstown-Indonesia Festival

​​


​Kedutaan Besar RI di Selandia Baru kembali menggelar festival dengan tajuk “Queenstown-Indonesia Festival (QIF)”, yang diadakan di kota turis Queenstown, Selandia Baru pada hari Sabtu, 28 November 2015. Aneka ragam pagelaran seni budaya, stand pariwisata, bazaar kuliner dan produk-produk manufaktur Indonesia menarik perhatian masyarakat setempat dengan memadati  venue Memorial Centre, Queenstown. Kali ini festival diadakan bekerjasama dengan Ikatan Masyarakat Indonesia di Queenstown (IMIQ).

Selain pagelaran aneka jenis musik tradisional yaitu angklung, sasando dan gamelan Puspawarna, pagelaran seni budaya semakin menarik dan variatif dengan fashion show busana adat dan busana batik, puppet show, dan tari. Beberapa pengisi acara yang secara khusus datang dari Indonesia yaitu grup Sasando Indonesia, grup tari Swargaloka, dan Denaya Batik Indonesia telah menambah bobot festival. 

Tak kurang dari koreografer muda berbakat Indonesia Bathara Saverigadi Dewandoro menjadi salah satu pengisi acara dengan membawakan tari Remo Jombang, Gama Gandrung, Bajidor Kahot dan Gambyong Pangkur. Garapan tari ini disajikan oleh kelompok penari berjumlah 5 orang yang tergabung dalam grup Swargaloka. Sajian tarian dipadu dengan tembang (nyanyian), musik, dan dialog untuk  menguatkan nilai dramatiknya agar pengungkapannya lebih menarik dan pesan yang ingin disampaikan terserap penonton. 

Tak kalah uniknya, ketika musisi muda Sasando Cheetah Lilibeth Dillak dan Yosepha Roberta Nerataga tampil membawakan lagu-lagu daerah Timor seperti Bolelebo, Benggong, Hau hakerek surat ida dan Mai Falie. Musik Sasando yang dibawakan menjadi lebih menarik dengan kombinasi alat gitar yang dimainkan oleh musisi Boy Carvalho Calemens. 

Desainer muda, Lieka Salim Tjoe dari Denaya Batik Indonesia turut menarik penonton ketika busana batik hasil karyanya diperagakan model professional Selandia Baru. Para seniman muda Indonesia yang tampil pada QIF mampu menggelorakan penonton, terlihat dari tepuk tangan yang meriah dan antusias sekitar 400 penonton yang hadir.  

Acara Queenstown Indonesia Festival (QIF) dibuka oleh Duta Besar RI untuk Selandia Baru, Jose Tavares dan Councillor Queenstown Lakes District Council (QLDC), Ms. Cath Gilmour. 

Dalam sambutannya, Duta Besar Jose Tavares menyatakan hubungan persahabatan kedua Negara telah terjalin erat sejak Selandia Baru yang merupakan salah satu Negara yang pertama mengakui kemerdekaan Indonesia. Kegiatan festival ini diharapkan dapat meningkatkan pemahaman masyarakat Selandia Baru secara lebih luas mengenai Indonesia sehingga hubungan diantara kedua bangsa dapat terjalin lebih erat. 

Sebagai suatu rangkaian QIF, kegiatan juga diisi dengan pelaksanaan Informal Business Dialogue dan workshop pariwisata dengan tema Wonderful Indonesia: Bali and Beyond pada tanggal 27 November 2015. (Sumber : KBRI Wellington)
​​