Sign In

​BEA DAN CUKAI

​​1. JENIS-JENIS PAJAK

    Kementerian Keuangan Timor-Leste menetapkan besaran pajak sebagai berikut:

  1. Bea masuk (import duty) sebesar 2,5%.
  2. Cukai Variatas (10 jenis barang kena cukai).
  3. Pajak penjualan (sales tax) sebesar 2,5%.

    Khusus mengenai barang yang masuk ke Timor-Leste untuk tujuan sementara / temporary dan akan dibawa lagi keluar dari Timor-Leste (tidak untuk dijual di Timor-Leste), masuk dalam kategori Re-Export. Untuk barang-barang yang masuk dalam kriteria ini dikenakan jaminan sebesar 3% (dari harga barang) dan dapat diambil kembali ketika barang tersebut dibawa keluar dari Timor-Leste. Jangka waktu barang kategori Re-Export hanya diijinkan berada di Timor-Leste paling lama 1 (satu) tahun, dan dapat diperpanjang sebanyak 1 (satu) kali untuk masa 6 (enam) bulan. Lebih dari masa waktu yang ditentukan barang tersebut harus dikeluarkan dari Timor-Leste atau dijual, dan selanjutnya dikenakan pajak penjualan sebesar 5%. 

    Berikut adalah daftar barang-barang kena cukai di Timor-Leste:
  1. Beer                                                        : $1.90/liter
  2. Wine, Vermouth                                     : $2.50/liter
  3. Minuman Alkohol lainnya                       : $8.90/liter
  4. BBM                                                        : $0.06/liter
  5. Rokok dan produk tembakau lainnya     : $19/kg
  6. Pemantik rokok                                       : 12%
  7. Pipa rokok                                               : 12%
  8. Senjata api dan amunisi                          : 200%
  9. Kendaraan bermotor 
    (melebihi harga US$.70.000,00)              : 35%
  10. Kapal dan pesawat pribadi                      : 20%

2.  PERSYARATAN DOKUMEN UNTUK IMPOR

   Bagi WNI yang ingin mengurus barang impor, diharuskan untuk menyiapkan dokumen-dokumen sebagai berikut:

  1. Bill of LadingAir Way Bill/ PEB.
  2. Invoice.
  3. Packing list/ Daftar kemasan.
  4. TIN/NPWP.
  5. PIB.
  6. Ijin Usaha.
  7. Untuk obat-obatan, diperlukan ijin tambahan dari Kementerian Kesehatan.
  8. Untuk alat komunikasi, diperlukan ijin tambahan dari Kementerian Komunikasi.
  9. Untuk makanan, diperlukan ijin tambahan dari Direktur Karantina.